Wednesday, 14 April 2021
More

    Latest Posts


    Perangi Eksploitasi Anak, Facebook Ujicoba Alat Baru di Platform

    Facebook dikabarkan sedang menguji lebih banyak alat untuk membantu jejaring sosial dalam mencegah pengguna berbagi konten eksploitasi anak. Salah satunya adalah pesan pop-up yang rencananya akan ditampilkan pada seluruh aplikasi Facebook kepada orang-orang yang menggunakan istilah pencarian terkait dengan eksploitasi anak.

    Dilansir dari Endgadget, alat ini akan merinci konsekuensi dari melihat konten tersebut dan memberikan informasi tentang bagaimana mendapatkan bantuan dari offender diversion organizations.

    Lebih lanjut, alat itu juga difokuskan pada “pembagian tidak berbahaya” dari “konten eksploitatif anak yang viral dan meme.” Orang yang membagikan materi tersebut akan melihat peringatan keamanan tentang bahaya yang dapat ditimbulkannya. Peringatan tersebut mencakup peringatan bahwa konten tersebut melanggar aturan Facebook bersama dengan konsekuensi hukum dari berbagi meteri tersebut.

    Facebook juga akan menghapus konten tersebut dan melaporkannya ke National Center for Missing and Exploited Children (NCMEC) dan menghapus akun yang mempromosikan materi tersebut.

    Di samping itu pula, Facebook telah memperbarui kebijakan keamanan untuk anak lainnya. Menurut kepala keamanan global Antigone Davis, Facebook akan menghapus, “profil, Halaman, grup dan akun Instagram yang didedikasikan untuk membagikan gambar anak-anak yang tidak bersalah dengan teks, tagar atau komentar yang berisi tanda-tanda kasih sayang atau komentar yang tidak pantas tentang anak-anak yang digambarkan dalam foto.”

    Meskipun gambar atau video yang dibagikan orang mungkin tidak melanggar aturan Facebook sendiri, Davis mencatat bahwa “teks yang menyertainya dapat membantu kami menentukan dengan lebih baik apakah konten tersebut bersifat seksual terhadap anak-anak dan apakah profil, halaman grup atau akun terkait harus dihapus.”

    Selain itu, perusahaan telah memperbarui menu pelaporannya di lebih banyak area di Facebook dan Instagram. Pengguna dapat memilih opsi yang disebut “melibatkan anak” di bagian Nudity and Sexual Activity. Facebook mengatakan materi yang dilaporkan dengan cara ini akan menjadi prioritas bagi peninjau kontennya.

    Hal tersebut juga telah mengadopsi API Keamanan Konten Google untuk mendeteksi kapan postingan mungkin berisi eksploitasi anak dan memprioritaskannya untuk peninjau.

    Perushaan telah lama menggunakan berbagai sistem deteksi untuk membasmi konten yang mengeksploitasi anak-anak dan menemukan tindakan yang berpotensi tidak pantas terhadap mereka atau kemungkinan kasus pelecehan anak.

    Facebook mengatakan sedang mencari jaringan yang melanggar aturannya tentang eksploitasi anak, dengan cara yang mirip dengan cara menangani “perilaku tidak autentik terkoordinasi dan organisasi berbahaya.”

    Facebook baru-baru ini melakukan penelitian untuk lebih memahami maksud di balik berbagi konten eksploitatif anak. Alat tersebut menganalisis semua konten yang dilaporkan ke NCMEC pada bulan Oktober dan November.

    Ditemukan bahwa lebih dari 90 persen kontennya mirip atau sama dengan materi yang dilaporkan pada masa lalu. Versi enam video menyumbang lebih dari setengah konten yang ditandai Facebook ke MCMEC dalam jangka waktu tersebut.

    Perushaan juga melihat 150 akun yang dilaporkan ke NCMEC untuk membagikan konten eksploitatif anak. Mereka percaya bahwa lebih dari tiga perempat orang-orang ini tidak membagikan konten dengan maksud melukai seorang anak.

    Sebaliknya, mereka tampak melakukannya karena alasan seperti kemarahan atau membuat lelucon dengan selera yang buruk. Hingga saat ini, Facebook mengatakan bahwa mereka akan terus berupaya memahami pengguna.

    Baca juga, Fitur Dark Mode dalam Google Maps Android

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    Latest Posts

    POPULAR