Thursday, 25 February 2021
[adrotate banner="3"]

Rumor Smartwatch Samsung Pakai Sistem Operasi Android

Samsung telah menggunakan platform Tizen untuk smartwatchnya sejak lini Gear 2 tahun 2014. Akan tetapi mungkin akan kembali menambahkan Android ke perangkatnya dalam waktu...
More

    Latest Posts

    [adrotate banner="4"]

    Pakaian petenis selalu serba putih, ternyata ada sejarahnya

    Diva says – Pakaian petenis selalu serba putih. The Wimbledon Championship merupakan pertandingan olahraga tenis yang memiliki ciri khas dan tradisi unik. Ciri khas yang melekat pada olahraga ini berada pada bentuk dan warna pakaian yang dikenakan para pemainnya. Pakaian ketat serba putih menjadi sebuah keharusan bagi mereka yang akan bertanding di lapangan. Para pemain pun tidak boleh sembarangan memilih warna putih. Mereka perlu berhati-hati karena warna krem yang mirip dengan warna putih tidak diperbolehkan.

    Lebih lanjut, turnamen mengizinkan pemainnya untuk mengenakan beberapa aksesoris berwarna, seperti necklines, manset pergelangan tangan, dan ikat kepala. Meski demikian, jumlah tampilan warna pada aksesoris ini memiliki aturan yang sangat spesifik, antara lain ukuran strip warna tidak boleh lebih lebar dari satu sentimeter, serta logo pada pakaian yang memiliki pola tidak boleh digunakan.

    Lalu, seperti apa sih asal mula pakaian serba putih dalam pertandingan tenis ini? Berikut jawabannya.

    Pada era 1800-an muncul sebuah gagasan “Tenis Putih” ketika orang-orang akan memainkannya pada acara sosial.  Orang-orang tersebut memakai warna putih dengan tujuan menghindari keringat yang bisa menempel di pakaian mereka, seperti yang dijelaskan oleh Valerie Warren dalam Fashions Tenis: Lebih dari 125 Tahun Perubahan Kostum.

    Menurut Warren, “peningkatan keterampilan pada permainan menyebabkan lebih banyak gerakan di lapangan. Itu menyebabkan masalah keringat yang ditakuti, menyebabkan munculnya pakaian basah yang memalukan pada kain berwarna.”

    Ia pun menambahkan, warna putih ini sebagai solusi khusus untuk wanita karena menurutnya aneh jika wanita terlihat berkeringat.

    Setelah menetapkan pakaian serba putih, The Wimbledon menambahkan sebuah peraturan mengenai jumlah warna aksesoris yang digunakan oleh para pemain seperti manset, dan ikat kepala. The Wimbledon hanya mengizinkan penggunaan satu warna dan ukuran lebar yang tidak lebih dari satu sentimeter pada setiap aksesoris tersebut.

    Pertandingan ini juga memberlakukan peraturan pakaian dalam yang dikenakan pemain harus terlihat sangat lebar. Di tahun yang sama, seorang mantan juara Wimbledon, Pat Cash tidak setuju dengan peraturan baru ini. Ia menganggap, The Wimbledon seakan memaksa pemain wanita untuk tidak menggunakan pakaian dalam saat bertanding di lapangan.

    Setiap negara memiliki peraturan yang berbeda. Seperti halnya The US Open yang pada awalnya mengharuskan pemainnya mengenakan pakaian serba putih, namun pada tahun 1977 The US Open membolehkan mereka mengenakan baju berwarna selain putih.

    Begitu pula dengan Australia Open yang memiliki peraturan lebih ketat. Saat bermain tenis, pemain harus memakai “pakaian yang bisa diterima” termasuk penutup kepala yang menurut wasit cocok. Tak hanya itu, pemain hanya boleh menggunakan satu logo yang terletak pada lengan baju mereka. Logo atau desain yang terletak pada penutup kepala pun harus “khusus tenis”.

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    Latest Posts

    POPULAR