Saturday, 19 June 2021

Begini Tren dan Tips Intimate Wedding Aman Kekinian

Saat ini perencanaan pernikahan melalui pemanfaatan teknologi kian digemari, terutama di tengah pandemi, karena dinilai lebih praktis dan efisien. Hal ini turut disampaikan Ekhel Chandra...
More

    Latest Posts


    Teknisi CCTV Ngaku Intip Konsumen Saat Mandi dan Ganti Baju

    Seorang mantan teknisi CCTV mengakui pada hari Kamis bahwa ia secara rutin mengakses akun keamanan rumah pelanggan untuk memata-matai konsumen saat mandi dan mengganti baju.

    Dilansir dari TechSpot, setelah pengakuan bersalahnya, teknisi tersebut menghadapi hukuman maksimal lima tahun penjara. Teknisi CCTV – Telesforo Aviles yang berusia 35 tahun ini bekerja untuk perusahaan keamanan rumah dan kantor kecil ADT di daerah Dallas, Texas.

    Saat mengaku bersalah atas satu dakwaan penipuan komputer dan satu dakwaan rekaman visual invasif, Aviles mengaku pada hari Kamis telah mengakses kamera lebih dari 200 pelanggan di hampir 10.000 kesempatan berbeda.

    Ars Technica menjelaskan, “Dia mengatakan bahwa dia mencatat rumah dengan wanita yang dia anggap menarik dan kemudian meliaht kamera meraka untuk kepuasan seksual. Dia mengatakan dia melihat wanita telanjang dan pasangan yang sedang berhubungan intim.”

    Aviles melakukan hal ini dengan menambahkan alamat emailnya ke daftar alamat resmi di akun ADT Pulse pelanggan. Hal ini memungkinkan Avile mengakses umpan video dari jarak jauh, akan tetapi juga menonaktifkan alarm di rumah pelanggan atau berinteraksi dnegan peralatan lain, seperti lampu.

    Aviles menggunakan metode ini untuk memata-matai secara voyeuristik pada individu dan pasangan selama periode lima tahun. Namun, pada April 2020, pelanggan melihat email tidak sah di akun Pulse mereka; ADT kemudian mengetahui tindakan Aviles, memecatnya dari perusahaan dan memberi tahu jaksa penuntut.

    ADT telah menghubungi pelanggan satu per satu untuk menjelaskan situasi dan mengatasi masalah. Perusahaan juga telah membagikan pernyataan yang diperbarui dengna perkembangan utama. ADT juga menjelaskan bahwa sebagian besar kekhawatiran dan perselisihan pelanggan telah diselesaikan – meskipun bagi beberapa, tindakan perusahaan tidak cukup.

    Tidak cukup mengherankan, dua gugatan class action yang diusulkan telah muncul: satu atas nama pelanggan, dan satu lagi atas nama anak di bawah umur yang tinggal di rumah yang terkena dampak. Gugatan tersebut mengklaim bahwa ADT tidak melakukan cukup untuk memastikan bahwa perangkat lunak keamanan rumah mereka aman dan terjamin.

    Dipasakan sebagai cara bagi orang tua untuk memantau anak dan hewan peliharaan menggunakan smartphone kamu, ADT tidak menerapkan pengamanan yang selanjutnya dapat melindungi pelanggan seperti 2FA atau peringatan otomatis ketika pengguna baru diizinkan masuk ke akun mereka.

    Sama seperti hukuman Aviles, hasil dari tuntutan hukum tersebut belum ditentukan. Untuk saat ini, peristiwa aneh dan menyedihkan adalah pengingat kuat lainnya dari beberapa bahaya perangkat yang terhubung ke jaringan.

    Sementara banyak yang meminta perusahaan seperti ADT untuk menghilangkan kerja keras dalam memasang sistem keamanan rumah, penting untuk mengambil langkah dasar agar menjaga privasi kamu sendiri – terutama jika kamera keamanan rumah mengarah ke tempat tidur kamu.

    Baca juga, Pembuat Robot Shopia Merencanakan Peluncuran di Tengah Pandemi

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    Latest Posts

    POPULAR