Sunday, 7 March 2021
[adrotate banner="3"]

Apple Ungkap Peringkat Kemampuan Perbaikan untuk MacBook dan iPhone

Untuk mematuhi undang-undang "Hak untuk Memperbaiki" di Perancis, Apple telah mengungkap peringkat kemampuan perbaikan untuk berbagai model MacBook dan iPhone. Dilansir dari Beta News, peringkat...
More

    Latest Posts

    [adrotate banner="4"]

    Pengiriman smartphone menurun, Huawei dan Samsung bersaing ketat

    Diva says – Menurut penelitian terbaru dari Counterpoint, pengiriman ponsel pintar global menurun 3 persen per tahun, menjadi 386,8 juta unit di Q3 tahun 2018. 10 pemain teratas kini memiliki total 79 persen pasar yang bersaing dengan 600 merek untuk 21 persen sisa pasar.

    Kali ini, Samsung terus memimpin pasar smartphone dengan 19 persen pangsa pasar di kuartal ini. Pengiriman smartphone Samsung menurun selama kuartal empat berturut-turut, meskipun perusahaan mencatat pengiriman smartphone tertinggi di India. Sementara itu, pemain China melanjutkan pertumbuhan penjualan mereka dengan kinerja yang kuat di pasar luar China sehingga pengiriman iPhone dari Apple tidak berubah setiap tahunnya. Pendapatan yang diraih 29 persen dengan rekor harga jual rata-rata $793.

    Menanggapi penurunan pasar, Tarun Pathak, Associate Director di Counterpoint Research, mengatakan, bahwa ini adalah pertama kalinya pasar smartphone global menurun selama tiga kuartal berturut-turut. Ini berkaitan dengan melemahnya permintaan pasar di negara maju seperti China, Amerika Serikat, Eropa Barat yang menyumbang hampir setengah penjualan smartphone secara global. Kurangnya inovasi dan peningkatan kualitas smartphone juga mengarah pada perpanjangan siklus penggantian (replacement).

    Tarun Pathak melanjutkan, meskipun penurunan terjadi di pasar dalam negeri. Smartphone merek China seperti OPPO, Vivo, dan Xiaomi memiliki peningkatan pengiriman. Demikian pula dengan Huawei yang mampu mempertahankan 50 juta lebih pengiriman smartphone, sekaligus mempertahankan posisi kedua di 3Q 2018. Hal ini menunjukkan, perusahaan mengurangi ketergantungan mereka pada negara asal smartphone. Merek-merek ini akan berkembang di luar negara China saat mereka mendorong ke negara-negara Asia Pasifik dan Eropa.

    Pertumbuhan penjualan smartphone di negara berkembang seperti India masih terbilang sedikit, sehingga belum cukup untuk mengkompensasi penurunan barang di pasar smartphone global. Hal ini terjadi karena pasar di negara berkembang memiliki basis smartphone yang lebih kecil dan tidak dapat mengimbangi penurunan pasar global. Namun, kasus ini juga bisa menjadi peluang bagi OEM (Original Equipment Manufacturer) untuk menumbuhkan penjualan memasuki pasar tersebut.

    Mengomentari tren pasar ini, Analis Riset Shobhit Srivastava mencatat, pertumbuhan di pasar negara berkembang dipimpin oleh pemain China yang merambah keluar dari China untuk mencapai penjualan. Persembahan dari OEM ini, telah meningkatkan persaingan lewat memunculkan berbagai macam fitur serta model unggulan dengan penawaran harga yang relatif murah. Ini juga mempengaruhi pemain smartphone lokal di negara berkembang, yang berjuang untuk mempertahankan pijakan.”

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    Latest Posts

    POPULAR