Friday, 26 February 2021
[adrotate banner="3"]

GoPlay beri ragam tayangan hiburan seru yang bisa dinikmati, gratis!

Tidak hanya tayangan film dan serial, GoPlay berikan ragam tayangan hiburan seru yang bisa paradiva nikmati secara gratis tanpa biaya berlangganan lewat layanan streaming...
More

    Latest Posts

    [adrotate banner="4"]

    Ikuti tips ini untuk jaga kesehatan mata saat WFH

    Pandemi COVID-19 membuat kita jadi lebih sering berinteraksi secara virtual. Apalagi saat WFH, semua meeting dan pertemuan lainnya dilakukan secara virtual, belum lagi kita masih harus menyelesaikan pekerjaan kita. Hal tersebut secara otomatis memengaruhi kesehatan mata kita.

    Dilansir dari CNN, perkiraan terbaru menunjukkan bahwa orang dewasa menghabiskan lebih dari 13 jam sehari menggunakan layar. Angka tersebut mengalami lonjakan dari perkiraan tahun lalu, yaitu 10 jam sehari. Hal tersebut dipengaruhi karena anak-anak yang bersekolah secara online dan rutinitas baru yang membuat aktivitas kita menjadi serba virtual.

    Dengan adanya rutinitas baru tersebut, para ahli mengatakan bahwa penting untuk menjaga mata kita. Meskipun tidak ada gejala kerusakan mata jangka panjang akibat penggunaan smartphone atau komputer dalam waktu lama. Menurut Moorfield Eye Hospital di London, Penggunaan perangkat elektronik untuk jangka waktu yang  panjang dapat menyebabkan pengelihatan kabur, kelelahan mata, mata kering dan teritasi, serta sakit kepala.

    Raj Maturi, juru bicara klinis untuk American Academy of Ophthalmology dan spesialis retina, merekomendasikan pendekatan 20-20-20 untuk setiap 20 menit yang dihabiskan di layar kamu harus istirahat dan melihat 20 kaki di depan kamu selama 20 detik.

    “Ketika kamu melihat target yang dekat, mata kamu hanya melatih satu otot sepajang waktu dan melihat kekejauhan dapat meredakannya,” katanya.

    Berikut adalah tips yang bisa kamu ikuti untuk menjaga kesahatan mata saat WFH.

    Jangan lupa berkedip 

    Dr Maturi mengatakan bahwa melihat perangkat yang terang dapat membuat kita lebih sedikit berkedip yang membuat mata kita terasa kering. “Saat kita melihat sesuatu yang cerah, membuat kita jadi kurang berkedip. Ini merupakan suatu perilaku. Jadi, kita bisa melatih diri untuk sering berkedip dan berkedip penuh,” katanya. Jika matamu terasa kering, ia merekomendasikan untuk menggunakan artificial tears.

    Rumah Sakit Mata Moorfields juga menyarakan untuk menggunakan pelembab udara, serta memastikan tempat kerja kamu telah diatur dengan benar. Bagian atas layar komputer kamu harus sejajar dengan mata kamu, jaga jarak sekitar 18 hingga 30 inci dari tempat kamu duduk dan sedikit condong ke belakang, tulis pihak rumah sakit pada bulan April.

    Dr. Rachel Bishop, juru bicara National Eye Institute, setuju bahwa posisi layar komputer kita sangat penting. “Jika kamu melihat ke bawah, maka kelopak mata kamu tertutup sedikit dan kamu tidak memiliki penguapan sebanyak yang dapat membantu mencegah mata kering. Jika kamu melihat ke atas, mata kamu akan mengering lebih cepat,” katanya.

    Langkah-langkah lain yang dapat kamu ambil untuk menjaga kesehatan mata adalah meredupkan lampu di sekitar, hingga layar lebih terang dibandingkan dan membersihkan layar komputer kamu secara teratur untuk menghindari penumpukan debu yang dapat menyebabkan iritasi mata.

    Jika kamu memiliki masalah pengelihatan setelah melakukan perbaikan ini, para ahli merekomendasikan untuk meminta saran dari dokter mata atau dokter mata karena itu bisa menjadi tanda masalah mata yang tidak dikoreksi seperti pengelihatan jarak jauh atau astigmatisme.

    Jika kamu lebih tua dari usia akhir 30 tahun dan tidak dapat melihat seorang profesional perawatan mata karena pembatasan pengucian, tidak akan ada salahnya membeli sepasang kacamata baca apotek murah dan melihat apakah mereka membantu, kata Bishop.

    “Otot pemfokuskan di mata kamu berubah seiring bertambahnya usia. Kamu dapat fokus dari dekat ketika kamu berusia 20 jam pada suatu waktu dan tidak memiliki masalah. Tetapi, kemampuan itu menurun seiring bertambahnya usia,” kata Dr Bishop.

    “Untuk orang-orang yang tidak ingin memiliki janji medis, hal pertama adalah mencoba beberapa kacamata baca berkekuatan rendah, bebas resep. Angkat sesuatu untuk dibaca dan pilih angka terendah yang dapat kamu baca dengan nyaman di jarak antara kamu dan layar saat bekerja,” katanya.

    Blue Light

    Kekhawatiran lainnya yang dapat memengaruhi kesehatan mata adalah blue light atau sinar biru yang dipancarkaan oleh perangkat digital. Namun, Dr. Maturi menyatakan ini memengaruhi jam tubuh kita, daripada pengelihatan kita. Sinar biru inilah yang patut diperhatiakan, apalagi untuk anak-anak kecil.

    “Ketika kita ke luar rumah, kita melihat langit biru, itu adalah cahaya biru,” katanya. “Masalah dengan sinar biru adalah pada malam hari. Ini dapat menunda kemampuan kamu untuk tidur dengan cepat,” katanya.

    Dia menyarankan supaya orang mengubah perangkat mereka ke mode malam atau mengguanakn e-reader dengan layar yang lebih mirip buku fisip. Kuncinya adalah untuk melihat berapa banyak pengukuran pencahayaan atau kecerahan, tambahnya.

    Untuk melindungi mata anak-anak, orang tua harus mendorong mereka untuk menghabiskan waktu di luar sebanyak mungkin dan dalam batasan yang ada di tempat kamu untuk mencegah penyebaran COVID-19.

    Para ilmuwan melihat dalam dua dekade terakhir ini pengingkatan besar dalam rabun jauh atau rabun dekat di antara anak-anak dan sementara para ilmuwan tidak bisa sepakat tentang apa yang menyebabkan kenaikan ini dan apakah ada kaitannya dengan penggunaan layar, mereka tahu bahwa menghabiskan waktu di luar rumah, terutama pada anak usia dini, bisa memperlambat perkembangannya.

    Baca juga, dukung WFH, Lenovo bagi promo dan tips jaga produktivitas

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    Latest Posts

    POPULAR