Wednesday, 14 April 2021
More

    Latest Posts


    Facebook beri notifikasi sebelum kamu membagikan artikel tentang COVID-19

    Facebook beri notifikasi sebelum kamu membagikan artikel tentang COVID-19. Hal tersebut menjadi salah satu upaya terbaru Facebook untuk membantu memerangi penyebaran misinformasi yang berpotensi berbahaya melibatkan layar pemberitahuan baru yang akan memberikan lebih banyak konteks tentang artikel atau link lain, seperti saat pertama kali dibagikan dan sumbernya.

    Menurut Facebook, tujuannya adalah untuk membantu orang memahami kemutakhiran dan sumber konten sebelum mereka membagikannya dan untuk mengarahkan orang-orang ke Pusat Informasi COVID-19 kami untuk memastikan orang memiliki akses ke informasi yang kredibel tentang COVID-19 dari global otoritas kesehatan.

    Hal tersebut dibangun di atas notifikasi keterkinian platform yang ada. Pembaruan tersebut diluncurkan pada bulan Juni untuk membantu mengurangi penyebaran link lama yang secara rutin muncul kembali dengan cara yang dapat menyesatkan peristiwa terkini.

    Notifikasi baru ini adalah bagian dari serangkaian tindakan yang sedang berlangsung yang telah diterapkan Facebook sejak Maret untuk mencoba mencegah platformnya menjadi saluran bagi teori konspirasi terkait virus corona yang berbahaya dan bentuk misinformasi lainnya.

    Pada permulaan pandemi, perusahaan mulai menempatkan informasi virus corona yang diperiksa dari otoritas kesehatan dan medis terpercaya di bagian atas News Feed, serta pusat informasi COVID-19 yang disebutkan di atas.

    Namun, Facebook harus mengambil tindakan lebih aktif untuk memerangi penyebaran informasi yang salah dan teori konspirasi yang bergerak cepat dalam beberapa bulan sejak itu, termasuk melarang kelompok anti-masker dan menempatkan pesan anti-misinformasi ke dalam News Feed pengguna yang mungkin terlibat dengan pemalsuan cerita virus corona.

    Pada bulan Mei, video tipuan “Plandemi” menjadi viral. Menyebabkan lebih banyak sakit kepala untuk upaya moderasi Facebook. Baru bulan lalu, video lain dari Breibart News, mitra Facebook Nws terpercaya, berisi informasi palsu tentang penyembuhan virus corona dan langkah-langkah untuk memerangi penyebarannya menjadi viral kembali. Faceboook kemudian mengatakan bahwa mereka akan menyelidiki mengapa video tersebut tetap tayang begitu lama.

    Sebagai bagian dari notifikasi baru yang dirancang untuk membantu mencegah penyebaran informasi lama, kadaluwarsa dan hanya informasi palsu, Facebook mengatakan bahwa mereka akan mengecualikan sumber informasi tertentu untuk memastikan link terpercaya dan bermanfaat.

    “Sejalan dengan hal tersebut, kami ingin memastikan bahwa kami tidak memperlambat penyebaran informasi dari otoritas kesehatan yang kredibel, jadi konten yang diposting oleh otoritas kesehatan pemerintah dan organisasi kesehatan global yang diakui, seperti WHO tidak akan menerima notifikasi ini,” kata perusahaan.

    Baca juga, Facebook dan Instagram luncurkan kampanye edukasi di Indonesia

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    Latest Posts

    POPULAR