Tuesday, 2 March 2021
[adrotate banner="3"]

Webcam Gaming Razer Kiyo Pro Dilengkapi Teknologi Starvis, Begini Spesifikasinya!

Nama Razer mungkin sudah tidak asing lagi di telinga kita, pasalnya brand gaming ini banyak di gunakan oleh para gamers bahkan gamers profesional. Razer...
More

    Latest Posts

    [adrotate banner="4"]

    Berners-Lee: Internet tidak berfungsi untuk wanita dan remaja

    Paradiva tau gak, sih bahwa perempuan dan anak khususnya remaja sebenarnya saat ini sedang menghadapi krisis yang terus berkembang dari bahaya internet. Pasalnya ditemukan beberapa kasus banyak terjadi pelecehan seksual, ancaman pesan dan diskriminasi terhadap perempuan dan anak perempuan dibawah umur sehingga membuat web serta media sosial menjadi tempat yang tidak aman.

    Berdasarkan peringatan Sir Tim Berners-Lee selaku Web Foundation bahwa penemu web di seluruh dunia mengatakan “tren berbahaya” dalam penyalahgunaan media online memaksa perempuan keluar dari pekerjaan, menyebabkan anak perempuan bolos sekolah, merusak hubungan dan membungkam opini perempuan, mendorongnya untuk menyimpulkan bahwa “web tidak berfungsi khususnya untuk perempuan.

    Berners-Lee menuliskan dalam surat terbuka untuk menandai ulang tahun web yang ke-31 pada hari Kamis lalu bahwa, “Dunia telah membuat kemajuan penting dalam kesetaraan gender berkat dorongan tak henti-hentinya dari para juara yang berkomitmen di mana-mana. Tapi saya sangat prihatin bahwa bahaya online menghadapi perempuan dan gadis, terutama yang berkulit hitam, dari komunitas LGBTQ+ dan kelompok terpinggirkan lainnya, mengancam kemajuan itu.” Paparnya.

    Peringatan itu muncul setahun setelah Berners-Lee meluncurkan Kontrak untuk Web, sebuah rencana aksi global untuk menyelamatkan web dari kekuatan yang mengancam untuk menyeret dunia ke dalam “distopia digital”. Tanpa menangani penyalahgunaan online yang misoginis, tujuan kontrak tidak dapat tercapai, katanya.

    “Terserah kita semua untuk membuat web berfungsi untuk semua orang, itu membutuhkan perhatian semua orang yang membentuk teknologi, dari CEO dan insinyur hingga akademisi dan pejabat publik.” Ujar Lee.

    Berners-Lee menyoroti tiga area yang membutuhkan perhatian “mendesak”. Pertama adalah kesenjangan digital yang membuat lebih dari separuh perempuan dunia tetap offline, sebagian besar karena terlalu mahal, atau mereka tidak memiliki akses ke peralatan atau keterampilan untuk menggunakannya.

    Kedua adalah keamanan online, menurut survei oleh Berners-Lee’s Web Foundation, lebih dari separuh perempuan muda telah mengalami kekerasan online, termasuk pelecehan seksual, pesan ancaman dan memiliki gambar pribadi dibagikan tanpa persetujuan dan masalahnya semakin buruk.

    Ancaman ketiga datang dari sistem kecerdasan buatan yang dirancang dengan buruk yang mengulang dan memperburuk diskriminasi. “Banyak perusahaan bekerja keras untuk mengatasi diskriminasi ini. Tetapi kecuali mereka mendedikasikan sumber daya dan mendiversifikasi tim untuk mengurangi bias, mereka berisiko memperluas diskriminasi dengan kecepatan dan skala yang tidak pernah terlihat sebelumnya,” tulisnya.

    Amalia Toledo, seorang pengacara dan aktivis di Fundación Karisma, sebuah kelompok yang berbasis di Kolombia yang melakukan lobi untuk internet yang lebih aman, mengatakan bahwa pembela hak-hak perempuan dan jurnalis perempuan menjadi sasaran pelecehan lebih dari kebanyakan.

    “Jika mereka berbicara tentang isu-isu yang mendesak di negara ini, mempertanyakan status quo, atau mengecam apa yang dilakukan negara, mereka akan menerima banyak serangan, dan semakin banyak serangan terkoordinasi dari troll, menyerang tubuh mereka, keluarga atau hubungan mereka, dan menghina penampilan mereka serta pendapat mereka bahkan tidak dibahas ”kata Toledo.

    Fundación Karisma menjalankan kampanye online, “Alerta Machitroll”, yang menyebut sikap misoginis dan penyalahgunaan secara online. “Yang dikatakan korban setiap saat adalah ‘Oh, tidak apa-apa, abaikan saja, atau tutup akun Anda. Tetapi ini memiliki dampak besar pada kehidupan masyarakat. Mereka ingin mengendalikan wanita, mereka ingin wanita diam,” kata Toledo.

    Berners-Lee mengatakan wabah coronavirus menunjukkan betapa mendesaknya untuk mengambil tindakan. Karena tempat kerja dan sekolah terpaksa ditutup, web harus menjadi “garis hidup” yang memungkinkan orang untuk tetap bekerja dan mendidik anak-anak.

    Lee meminta perusahaan dan pemerintah untuk menangani penyalahgunaan online sebagai prioritas utama tahun ini. Lebih banyak data perlu dikumpulkan dan dipublikasikan tentang pengalaman perempuan secara online, sementara produk, kebijakan dan layanan semua harus dirancang berdasarkan data dan umpan balik dari perempuan dari semua latar belakang, katanya.

    Lee juga mendesak pemerintah untuk memperkuat undang-undang yang membuat pelaku pelanggaran online bertanggung jawab, sehingga masyarakat akan angkat bicara setiap kali mereka menyaksikan penyalahgunaan online.

    Baca juga, Perempuan di dunia keamanan siber, kenapa tidak?

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    Latest Posts

    POPULAR