Monday, 10 August 2020

Fitur Samsung Galaxy Tab S6 Lite Ternyata Memang Ramah Anak

Samsung Galaxy Tab S6 Lite ternyata ramah anak. Kenapa ga dari dulu punya Tablet Samsung? Sekitar 10 tahun lalu, dunia diperkenalkan dengan sebuah gadget berlayar...
More

    Latest Posts

    Samsung kembali hadirkan varian baru Galaxy A01 Core 2/32GB

    Samsung kembali hadirkan varian baru Galaxy A01 Core dengan memori yang lebih besar yaitu dengan RAM 2GB dan memori internal 32GB. Setelah sebelumnya sukses meluncurkan Samsung Galaxy...

    Frances Allen, Perintis Penyusun Kode meninggal pada usia 88 tahun

    Frances Allen, seorang perintis penyusun kode meninggal dunia pada usia 88 tahun. Berita tersebut disampaikan langsung oleh IBM. Minggu ini menjadi minggu yang meyedihkan bagi...

    WhatsApp bakal hadirkan fitur baru di kolom chat?

    Versi Beta terbaru di iPhone mengisyaratkan bahwa WhatsApp sedang mengerjakan banyak fitur baru untuk aplikasi obrolannya. Kabarnya paradiva pengguna iPhone dapat menambahkan gambar latar...

    Fitur kamera Oppo Reno4, bikin kamu tampil trendy!

    Seri Reno sepertinya selalu menjadi pelopor dalam teknologi kamera smartphone-nya. Seperti belum lama ini Oppo meresmikan peluncuran Reno4 yang menegaskan inovasi berkelanjutan dari Oppo...

    Google bagikan 15 cerita dari pengguna Google Earth

    Google Maps akan membantumu dalam mencari arah, lain halnya Google Earth akan membantumu jika kamu tersesat. Tahun ini, merupakan tahun ke 15 Google Earth membantu para pengguna. Maka dari itu, Google Earth membagikan sejumlah cerita menginspirasi dari para penggunanya selama 15 tahun terakhir.

    Melalui Google Earth, kamu dapat melihat planet seperti astronot dari luar angkasa, lalu melakukan perjalanan kemana saja dalam hitungan detik dengan satu klik atau ketuk. Bahkan, setelah sepanjang sore menjelajahi kota, lanskap dan cerita-cerita di Google Earth.

    Google Earth merupakan repositori geografis yang dapat diakses publik terbesar di dunia. Platform ini dapat menggabungkan fotografi udara, citra satelit, topografi 3D, data geografis dan Street View yang dapat kamu jelajahi.

    Namun, Google Earth lebih dari sekadar dunia digital 3D. Teknologi yang dibawa oleh Google Earth memungkinkan siapapun unutk memahami dunia dan melakukan aksi positif dalam menciptakan perubahan.

    Dari miliaran orang yang menggunakan Google Earth selama bertahun-tahun, berikut adalah 15 cerita yang menginspirasi Google.

    Menanggapi Bencana Alam

    Dua bukan setelah Google Earth diluncurkan, perusahaan menyadari bahwa orang-orang tidak hanya menggunakannya untuk merencanakan liburan. Badai Katrina menghantam Pantai Teluk pada Agustus 2005, tim Google Earth dengan cepat bekerja sama dengan Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) untuk membuat citra terbaru dan tersedia bagi responden di lapangan untuk mendukung upaya penyelamatan, operasi bantuan dan memahami dampak badai.

    Melakukan Kunjungan Lapangan Virtual

    Pada taun 2006, mantan guru bahasa Inggris, Jerome Burg, pertama kali menggunakan Google Earth untuk membuat Lit Trips, tur yang mengikuti perjalanan karakter terkenal sastra. Saat ini proyek tersebut mencakup lebih dari 80 Lit Perjalanan untuk guru dan siswa dari semua angkatan kelas. Setiap tur termasuk permulaan diskusi yang membangkitkan pemikiran, sumber daya di kelas dan kegiatan pengayaan.

    Melindungi Budaya

    Ketika Kepala Almir dari orang-orang Suru pertama kali melihat Google Earth dalam kunjungan ke sebuah kafe Internet, pemimpin adat itu segera memahami potensinya sebagai alat untuk melestarikan tradisi rakyatnya.

    Pada 2007, Kepala Almir melakukan perjalanan ribuan mil dari Amazon Brasil ke markas Google untuk mengundang Google melatih komunitasnya menggunakan Google Earth. Orang Suru kemudian membangun Peta Budaya mereka di Google Earth yang mencakup ratusan situs budaya penting di hutan hujan mereka.

    Mengurai Kode Perilaku Hewan

    Pada 2008, peneliti Jerman dan Ceko menggunakan Google Earth untuk melihat 8.510 sapi domestik di 308 padang rumput di enam benua. Gambar-gambar itu membuat mereka membuat peneman yang menakjubkan bahwa spesies ternak dan rusa tertentu menyelaraskan diri dengan kutub magnet ketika sedang merumput atau beristirahat.

    Membantu Komunitas yang Terkena Dampak Perang

    HALO Trus, agen pembersihan ranjau darat kemanusiaan tertua dan terbesar di dunia, menggunakan Google Earth untuk mengidentifikasi dan memetakan area yang ditambang. HALO Trust telah membersihkan 1,8 ranjau darat, 11,9 juta item sisa-sia perang lainnya dan 57,2 jut amunisi senjata ringan di 26 negara dan wilayah di seluruh dunia.

    Melindungi Gajah dari Pemburu

    Untuk melindungi gajah dari pemburu yang mencari gading-gading mereka, Save the Elephants membangun sistem pelacakan gajah. Mulai tahun 2009, mereka telah melengkapi ratusan gajah dengan kerah satelit untuk melacak pergerakan mereka secara real time di Google Earth.

    Organisasi mitra mereka, termasuk penjaga hutan di Lewa Wildlife Conservancy, menggunakan Google Earth dalam perang melawan pemburu gajah di seluruh kawasan konservasi dan penjaga hutan milik pribadi di Kenya.

    Menemukan Hutan yang tidak dikenal

    Julian Bayliss menggunakan Google Eath untuk menjelajahi hutan hujan dataran tinggi di Afrika. Hampir selama Google Earth ada, Dr. Bayliss secara sistematis terbang melintasi Mozambik utara di Google Earth dan memindai citra satelit.

    Suatu hari ia menemukan apa yang tampak seperti hutan hujan di puncak gunung. Penemuan virtualna memicu serangkaian peristiwa yang mengarah pada penemuan ekosistem hutan hujan tak tersentuh di puncak Gunung Lico pada tahun 2018.

    Mendukung siswa di ruang kelas pedesaan

    Padmaja Sathyamoorthy dan lainnya yang bekerja di Proyek Literasi India (ILP) menggunakan Google Earth untuk membangun konten interaktif untuk ruang kelas pedesaan, membantu meningkatkan kemampuan baca tulis untuk 745.000 siswa di seluruh India.

    Padmaja berkata, “ILP telah membuat sejarah dan geografi menjadi hidup dengan alat-alat baru dan konten media yang menangkap imajinasi pikiran muda. Proyek ini memperluas wawasan siswa. Ini bukan hanya tentang belajar kurikulum dari buku teks. Saya percaya itu menciptakan rasa ingin tahu dan cinta untuk belajar yang akan bertahan seumur hidup.”

    Menginspirasi Perubahan Lingkungan yang Positif

    Organisasi nirlaba, HAkA, menggunakan Google Earth untuk menunjukkan ancaman terhadap Ekosistem Leuser, tempat terakhir di Bumi tempat orangutan, badak, gajah dan harimau hidup berdampingan di alam liar. Tur Google Earth ini membantu meningkatkan kesadaran tentang kawasan dan memicu positif di wilayah tersebut.

    Menyayangi Planet Kita

    Google Earth VR yang dirilis pada 2016, memberi orang kesempatan untuk melihat Bumi dari perspektif baru. Apakah mereka mengalami efek ikhtisaratau berkeliling lokasi yang jauh, satu hal tetap konstan.

    Merayakan keragaman Bahasa Global

    Pada tahun 2019, Tania Tapaueluelu Wolfgramm, seorang wanita Māori dan Tongan melakukan perjalanan melintasi Samudra Pasifik untuk mewawancarai dan merekam penutur 10 bahasa asli yang berada di Google Earth.

    Proyek ini menampilkan 50 penutur bahasa asli dari seluruh dunia untuk menghormati Tahun Internasional Bahasa Asli pada 2019.

    Menangkan pencuri super (cerita fiksi)

    Orang-orang di seluruh dunia mengikuti jejak Carmen Sandiego and the V.I.L.E. operatives dengan menyelesaikan tiga caper yang diluncurkan di Google Earth pada tahun 2019.

    Menceritakan lebih banyak berita menarik

    Jurnalis telah lama menggunakan Google Earth untuk membuat lebih banyak artikel menarik. Vox Video menggunakan Google Earth Studio untuk menceritakan kisah tentang bagaimana teleskop Event Horizon mengumpulkan photons berusia 54 juta tahun untuk mengambil gambar pertama di Black Hole.

    Mudik selama COVID-19

    Selama Golden Week di Jepang, kebanyakan orang mengunjungi kota asalnya, tetapi tahun ini mungkin hal tesebut tidak terjadi karena adanya COVID-19. Untuk membantu penduduk asli yang rindu kampung halaman, sebuah kelompok dari kota Morioka mengembangkan tur di Google Earth yang memungkinkan orang untuk naik kereta peluru ke stasiun Marioka dan mengunjungi lokasi yang dicintai oleh mereka.

    Baca juga, Tutorial menggunakan Google Tasks pada Gmail

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    Latest Posts

    Samsung kembali hadirkan varian baru Galaxy A01 Core 2/32GB

    Samsung kembali hadirkan varian baru Galaxy A01 Core dengan memori yang lebih besar yaitu dengan RAM 2GB dan memori internal 32GB. Setelah sebelumnya sukses meluncurkan Samsung Galaxy...

    Frances Allen, Perintis Penyusun Kode meninggal pada usia 88 tahun

    Frances Allen, seorang perintis penyusun kode meninggal dunia pada usia 88 tahun. Berita tersebut disampaikan langsung oleh IBM. Minggu ini menjadi minggu yang meyedihkan bagi...

    WhatsApp bakal hadirkan fitur baru di kolom chat?

    Versi Beta terbaru di iPhone mengisyaratkan bahwa WhatsApp sedang mengerjakan banyak fitur baru untuk aplikasi obrolannya. Kabarnya paradiva pengguna iPhone dapat menambahkan gambar latar...

    Fitur kamera Oppo Reno4, bikin kamu tampil trendy!

    Seri Reno sepertinya selalu menjadi pelopor dalam teknologi kamera smartphone-nya. Seperti belum lama ini Oppo meresmikan peluncuran Reno4 yang menegaskan inovasi berkelanjutan dari Oppo...

    TRENDING