Friday, 30 July 2021
More

    Latest Posts


    Google Luncurkan Aplikasi Penelitian Medis

    Rabu (9/12) kemarin, Google mengumumkan bahwa mereka meluncurkan aplikasi penelitian medis baru untuk ponsel Android. Aplikasi tersebut memungkinkan siapa saja yang memiliki perangkat dapat berpartisipasi dalam penelitian medis.

    Aplikasi tersebut dinamakan Google Health Studies. Studi pertama yang dijalankan melalui aplikasi tersebut melihat penyakit pernapasan seperti flu dan COVID-19.

    Peserta dalam penelitian ini akan menggunakan aplikasi untuk melaporkan gejala pernapasan apapun, tindakan pencegahan yang mereka lakukan untuk mencegah penyakit dan apakah mereka telah diuji untuk COVID-19 atau flu.

    Aplikasi ini akan mengumpulkan data demografis, seperti usia, jenis kelamin dan ras juga. “Peneliti dalam studi ini dapat memeriksa tren untuk memahami hubungan antara mobilitas (seperti jumlah perjalanan harian yang dilakukan seseorang di luar rumah) dan penyebaran COVID-19,” tulis Google dalam siaran persnya.

    Lebih lanjut, aplikasi penelitian medis dari Google ini akan mengirimkan data ke peneliti menggunakan teknik yang disebut pembelajaran federasi. Dimana mereka akan mengumpulkan tren gabungan dari beberapa perangkat daripada menarik informasi dari setiap peserta secara individual.

    Aplikasi Google Health Studies merupakan jawaban untuk aplikasi riset milik Apple yang berjalan di perangkat iOS. Tahun lalu, mereka meluncurkan studi tentang siklus menstruasi, mobilitas dan kesehatan jantung, serta pendengaran.

    Tak hanya itu, Apple juga memungkinkan peneliti membangun aplikasi iPhone mereka sendiri melalui program ResearchKit.

    Studi yang dijalankan melalui aplikasi yang memiliki peringatan sama seperti penlitian dari produk yang dapat dikenakan komersial lainnya: mereka hanya dapat mendaftarkan orang yang dapat membeli produk seperti ponsel Android.

    Aplikasi ini juga menggunakan sistem Aggregated data yang merupakan cara baik untuk melindungi privasi, namun itu berarti peneliti tidak dapat melihat informasi secara terperinci.

    Pengguna ponsel Android memiliki pendapatan rata-rata yang lebih rendah daripada pengguna iPhone yang mungkin merupakan keuntungan untuk aplikasi Google Health Studies.

    “Android mungkin mewakili kumpulan data yang lebih beragam [daripada iPhone]. Kami sangat senang dengan kemampuan untuk memanfaatkannya, “John Brownstein, kepala bagian inovasi Rumah Sakit Anak Boston yang mengerjakan studi dengan Google,” mengatakan kepada Stat News.

    Baca juga, Photo Printer Kecil Xiaomi ini Mirip Pokémon

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    Latest Posts

    POPULAR