Saturday, 19 June 2021

Begini Tren dan Tips Intimate Wedding Aman Kekinian

Saat ini perencanaan pernikahan melalui pemanfaatan teknologi kian digemari, terutama di tengah pandemi, karena dinilai lebih praktis dan efisien. Hal ini turut disampaikan Ekhel Chandra...
More

    Latest Posts


    Netflix Berhasil Raih 200 Juta Pelanggan

    Layanan streaming video Netflix telah berhasil meraih 200 juta pelanggan untuk pertama kalinya. Berkat jajaran serial televisi dan filmnya yang terus bertambah dan menarik perhatian orang-orang yang terjebak di rumah selama pandemi berlangsung.

    Dilansir dari NBC News, pencapaian ini menyoroti hasil kuartal keempat Netflix yang dirilis pada hari Selasa. Layanan ini menambah 8,5 juta pelanggan selama periode Oktober-Desember untuk mengakhiri tahun terbesar Netflix sejak dimulainya sebagai layanan DVD-by-mail pada tahun 1997. Netflix berhasil mengakhiri tahun 2020 dengan hampir 204 juta pelnaggan di seluruh dunia.

    Keuntungan kuartal keempat dengan mudah melampaui proyeksi sekitar 6 juta pelanggan tambahan yang diproyeksikan oleh manajemen Netflix sendiri dan analis Wall Street. Saham Netflix melonjak hampir 9 persen dalam perdagangan yang diperpanjang setelah jumlah pelanggan terbaru keluar.

    Setelah meningkatkan industri penyewaan DVD, Netflix memperkenalkan konsep streaming acara televisi dan film 14 tahun lalu yang revolusioner. Saat itu, layanannya hanya memiliki 6 juta pelanggan.

    Layanan streaming mulai berkembang pesat tujuh tahun lalu ketika Netflix mulai memproduksi acaranya sendiri dan mempercepat ekspansi di seluruh dunia yang kini menjangkau lebih dari 190 negara. Sejak debut Februari 2013 dari seri asli pertamanya, “House of Cards,” Netflix telah menarik lebih dari 170 juta pelanggan tambahan.

    Netflix memperoleh 37 juta pelanggan lagi tahun lalu, meningkat 22 persen dari 2019. Saham Netflix bahkan lebih baik, naik 67 persen tahun lalu. Perusahaan Los Gatos California, sekarang menawarkan nilai pasar lebih dari $220 miliar.

    Untuk semua kesuksesannya, Netflix masih menghadapi tantangan di tahun-tahun mendatang dari perkumpulan rival berkantong tebal, dengan mungkin yang paling tangguh diajukan oleh perusahaan hiburan yang lebih berpengalaman dan bahkan lebih besar di Walt Disney Co.

    Setelah memutuskan untuk berhenti melisensikan perpustakaannya ke Netflix, Disney memperkenalkan layanan streaming videonya sendiri 14 bulan lalu.

    Layanan yang disebut Disney Plus telah terbukti jauh lebih populer daripada yang dibayangkan siapapun, mengumpulkan hampir 90 juta pelanggan di tahun pertamanya, membuat manajemen perusahaan berani memprediksi bahwa ia akan memiliki sebanyak 260 juta pelanggan di beberapa titik di tahun 2024.

    Netflix telah menghabiskan begitu banyak uang untuk program asli sehingga perusahaan biasanya menghabiskan lebih banyak uang daripada yang diperoleh layanan videonya dari pelanggan. Meskipun tetap menguntungkan di bawah standar akuntansi yang diizinkan dalam industri hiburan.

    Perusahaan memperoleh $542,2 juta dari pendapatan $6,64 miliar pada kuartal keempat, marjin laba yang relatif tipis. Akan tetapi, Netflix akhirnya berhenti menghabiskan uang tunai tahun lalu, terutama karena pembatasan pemerintah yang diberlakukannya selama pandmei membatasi produksi program.

    Netflix membukukan arus kas positif sebesar $ 1,9 miliar selama tahun 2020, pertama kalinya perusahaan tidak memiliki arus kas negatif selama setaun penuh sejak 2011.

    Dalam terobosan lain, Netflix memperkirakan tidak perlu lagi mengumpulkan uang tambahan dari pemberi pinjaman untuk membantu membiayai anggarannya untuk program original.

    Baca juga, Netflix Tambahkan Mode Audio-only untuk Aplikasi Android

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    Latest Posts

    POPULAR