News

Waspada! Kejahatan Siber di Telegram Melonjak Tajam pada 2024

post-img

Source : Telegram

GadgetDiva – Perusahaan keamanan siber, Kaspersky, baru saja mengungkapkan sebuah fakta mencengangkan terkait aplikasi pesan instan Telegram. Aktivitas kejahatan online di platform ini melonjak hingga 53% pada tahun 2024. Temuan ini berasal dari analisis yang dilakukan oleh tim Kaspersky Digital Footprint Intelligence terhadap saluran bayangan di Telegram. Hasilnya menunjukkan bahwa semakin banyak penjahat dunia maya yang menggunakan aplikasi ini sebagai platform untuk aktivitas pasar gelap.

Penjahat siber secara aktif mengoperasikan saluran dan grup di Telegram yang didedikasikan untuk mendiskusikan berbagai skema penipuan, mendistribusikan database yang bocor, dan memperdagangkan berbagai layanan ilegal seperti pencairan dana, pemalsuan dokumen, layanan serangan DDoS, dan masih banyak lagi. Menurut data dari Kaspersky Digital Footprint Intelligence, volume postingan semacam ini melonjak sebesar 53% pada periode Mei-Juni 2024 dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Album Terbaru Iwan Fals "Tujuh Belas" Hadir Eksklusif di Langit Musik

Alexei Bannikov, analis dari Kaspersky Digital Footprint Intelligence, menyatakan bahwa meningkatnya minat terhadap Telegram di kalangan komunitas penjahat dunia maya didorong oleh beberapa faktor utama. Pertama, layanan pesan singkat ini sangat populer secara umum, dengan audiens yang telah mencapai 900 juta pengguna bulanan, menurut Pavel Durov.

Kedua, Telegram dipasarkan sebagai pengirim pesan paling aman dan independen yang tidak mengumpulkan data pengguna apa pun. Hal ini memberikan rasa aman dan impunitas bagi pelaku ancaman. Selain itu, menemukan atau membuat komunitas di Telegram relatif mudah. Dikombinasikan dengan faktor-faktor lain, hal ini memungkinkan berbagai saluran, termasuk saluran penjahat dunia maya, untuk mengumpulkan audiens dengan cepat.

Bannikov menambahkan bahwa penjahat online yang beroperasi di Telegram umumnya menunjukkan tingkat kecanggihan dan keahlian teknis yang lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang beroperasi di forum dark web yang lebih terbatas dan terspesialisasi. Hal ini disebabkan oleh rendahnya hambatan masuk ke komunitas bayangan Telegram. Seseorang dengan tujuan berbahaya hanya perlu membuat akun dan berlangganan sumber kriminal yang mereka temukan di komunitas tersebut.

Selain itu, Telegram tidak memiliki sistem reputasi yang serupa dengan yang ditemukan di forum dark web. Hal ini membuat banyak penipu di dunia kriminal siber Telegram cenderung menipu sesama anggota komunitasnya.

Tren lain yang muncul adalah Telegram digunakan sebagai platform di mana berbagai peretas membuat pernyataan dan mengekspresikan pandangan mereka. Karena basis penggunanya yang luas dan distribusi konten yang cepat melalui saluran Telegram, para peretas menganggap platform ini sebagai alat yang mudah digunakan untuk memicu serangan DDoS dan metode merusak lainnya terhadap infrastruktur yang ditargetkan.

Baca Juga :

Cek berita teknologi, review gadget dan video Gadgetdiva.id di Google News. Baca berita otomotif untuk perempuan di Otodiva.id, kalau butuh in-depth review gadget terkini kunjungi Gizmologi.id. Bagi yang suka jalan-jalan, wajib baca Traveldiva.id.


author-img_1

Firda Zahara

Reporter

Artikel Terkait

Emisi Gas Rumah Kaca Google Melonjak 50% Akibat AI
News

Emisi Gas Rumah Kaca Google Melonjak 50% Akibat AI

Emisi gas rumah kaca Google melonjak hampir 50% dalam lima tahun terakhir karena pusat data yang mem..

Album Terbaru Iwan Fals "Tujuh Belas" Hadir Eksklusif di Langit Musik
News

Album Terbaru Iwan Fals "Tujuh Belas" Hadir Eksklusif di Langit Musik

Langit Musik memiliki visi “Musik Indonesia Juara” yang ditekankan oleh Aris, yang menegaskan ko..

Cetak UMKM Unggul, Telkomsel Gelar DCE Summit 2024
News

Cetak UMKM Unggul, Telkomsel Gelar DCE Summit 2024

DCE Summit 2024 menjadi platform bagi UKM unggulan dari berbagai daerah di Indonesia untuk berbagi p..

Jajal Kecanggihan Galaxy AI di Kota Kasablanka, Jakarta Mulai 11 Juli 2024
News

Jajal Kecanggihan Galaxy AI di Kota Kasablanka, Jakarta Mulai 11 Juli 2024

Samsung hadirkan Galaxy Experience Spaces di Kota Kasablanka, Jakarta. Eksplorasi fitur Galaxy AI mu..


;