Sunday, 20 June 2021
More

    Latest Posts


    Virus Corona di India melonjak hingga 43 kasus

    Kasus virus Corona di India melonjak hingga 43 kasus hari ini (9/3/2020). Seorang pria di Jummu dan Kashmir, juga seorang anak berusia 3 tahun dari Kerala dinyatakan positif terinfeksi virus Corona.

    Menurut laporan dari financial express, pria tersebut mengalami demam tinggi dan telah diisolasi. Hasil tesnya tersebut menyatakan bahwa ia telah teinfeksi virus tersebut.Pria ini dikabarkan baru saja berlibur dari Korea Selatan. Sementara, 5 kasus lainnya yang ditemukan di Kerela dilaporkan dari pasangan suami istri dan anak laki-laki mereka. Keluarga ini juga baru pulang berlibur dari Italia.

    Sebelumnya, menurut laporan dari tamilmurasu pada tanggal 6 Maret 2020 lalu, India mengumumkan jumlah kasus Corona ada 29 kasus pada hari Rabu (4/3/2020). 16 orang turis Italia dinyatakan positif terinfeksi Virus Corona, juga seorang karyawan dari salah satu perusahaan pembayaran online yang telah berlibur di Italia.

    Saat ini, India menjadi salah satu tempat yang dimonitori dengan ketat terkait kekhawatiran wabah akan semakin meluas. Menanggapi kasus ini, pihak yang berwenang telah melakukan pemeriksaan yang ketat sejumlah tempat. Seperti, bandara, perbatasan dan menghimbau seluruh warganegara untuk menghindari tempat-tempat ramai.

    Perdana Menteri India, Narendra Modi, menyatakan bahwa dirinya tidak akan menghadiri perayaan Holi Festival yang akan dilaksanakan minggu depan di luar negeri. “Para ahli di seluruh dunia telah menyarakankan agar (kami) mengurangi pertemuan besar terkait menghindari (virus) supaya tidak menyebar.” Ujar Modi pada akun twitternya di hari Rabu (4/3/2020). “Jadi, tahun ini saya memutuskan untuk tidak berpatisipasi (dalam acara Holi Festival).”

    Berdasarkan laporan dari juru bicara Paytm, perusahaan pembayaran India, salah satu karyawannya yang berdomisili di Gurugra dekat New Delhi dinyatakan positif setelah melakukan tes virus Corona. Ia dikabarkan telah berlibur di Italia.

    “Kami juga telah menyarankan karyawan kami untuk bekerja dari rumah untuk beberapa hari,” ujar juru bicara Paytm. Saat ini, Paytm telah memiliki enam kantor yang tersebar di New Delhi dan memiliki lebih dari 3.000 karyawan.

    Kasus infeksi selanjutnya dikonfirmasi dari bagian selatan negara Telangana. Kasus tersebut ditemukan dari seorang teknisi yang baru saja tiba dari Dubai. Ia dikabarkan melakukan pertemuan dengan teknisi lainnya dari Hongkong.

    Baru-baru ini, turis dari Italia yang sedang mengunjungi Rajashtan juga dinyatakan positif terinfeksi virus Corona. Pada hari Rabu (4/3/2020), Perdana Menteri, Harsh Vardan menyatakan bahwa 15 dari 20 turis Italia dan satu supir India dinyatakan positif terinfeksi virus Corona. Saat ini, mereka telah dikarantina di New Delhi setelah dinyatakan positif.

    Sebelumnya, India telah menyatakan bahwa ada 3 kasus yang dikonfirmasi pada akhir bulan Januari dan awal bulan Februari. Kasus tersebut dikabarkan berasal dari Cina dan ada juga yang dinyatakan sembuh. Vardhan menyatakan bahwa pihak berwenang telah melakukan tindakan pecegahan terkait virus Corona, setelah kasus penyebaran virus tersebut meningkat. Termasuk melakukan pemeriksaan yang ketat, khususnya pada penumpang dari penerbangan Internasional.

    Para turis dari Itali, Iran, Korea Selatan dan Jepang, kecuali para diplomat dan anggota resmi organisasi Internasional, telah dilarang berkunjung ke India pada Kamis (5/3/2020) bersama turis dari Cina bulan lalu.

    Gagandeep Kang, seorang ahli infeksi penyakit, menyatakan bahwa pencegahan yang dilakukan oleh India hingga saat ini dinyatakan tepat. “Namun, strategi (pencegahan virus Corona) tersebut juga masih kurang. Mungkin sekarang adalah waktu yang tepat untuk memikirkan strategi yang lebih baik lagi dari ini.” ujar Gangandeep pada AFP.

    Menanggapi hal tersebut, Modi dalam tweetnya menyatakan bahwa ia akan melakukan tinjauan yang lebih luas lagi terkait virus Corona dengan beberapa menteri dan pihak pemerintah lainnya.

    Akibat melonjaknya kasus virus Corona di India, Realme membataklan acara peluncuran seri terbarunya, yaitu Relme 6 di New Delhi. Rencananya, seri Realme terbaru ini akan diluncurkan pada Kamis (5/3) kemarin. Xiaomu juga membuat pengumuman yang serupa terkait peluncuran seri smartphone terbarunya. Namun, kedua perusahaan tetap meluncurkan perangkat terbaru mereka tersebut lewat streaming online.

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    Latest Posts

    POPULAR