Wednesday, 27 January 2021

Kredivo prediksi paylater bakal naik daun di 2021

Saat ini Paylater di Indonesia kian menjadi primadona di tengah masyarakat. Pasalnya berdasarkan studi dari Coherent Market Insights, pasar “Paylater” global diperkirakan akan tumbuh...
More

    Latest Posts


    Pasangan Suami Istri di Balik Kesuksesan Vaksin Pfizer COVID-19

    Pasangan suami istri Ugur Sahin dan Ozlem Tureci mengembangkan vaksin Pfizer yang 90% efektif dapat melawan virus COVID-19. Berita vaksin efektif ini telah digembar-gemborkan sebagai titik balik dalam perang global melawan virus.

    Melalui perusahaan milik mereka berdua yang bernama BioNTech ini, keduanya berhasil mengembangkan vaksin tersebut. Perusahan ini berbasis di Jerman. Meski saat ini masih dibiayai oleh raksasa farmasi Amerika.

    Keduanya dipuji sebagai otak yang memungkinkan vaksin virus corona hadir. Lebih dari itu, Sahin dan Tureci saat ini berada di antara 100 orang Jerman terkaya dengan nilai perusahaan BioNTech melonjak menjadi $ 21 miliar setelah terobosan vaksin Pfizer.

    Ugur Sahin, kepala eksekutif dari BioNtech, lahir di kota Iskenderun di Turki. Ia pindah ke Jerman Barat saat berusia empat tahun. Ayahnya adalah seorang gastarbeiter, seorang pekerja migran di sebuah pabrik Ford di Cologne.

    Dr Tureci merupakan kepala petugas medis perusahaan, lahir di Jerman dan merupakan putri seorang dokter Turki yang bermigrasi ke negara tersebut dari Istanbul.

    Sahin dilatih sebagai dokter, belajar di Cologne dan Hamburg tetapi mengalihkan fokusnya ke penelitian imunoterapi. Ia bertemu dengan Dr Tureci di awal karir akademisnya.

    Dirinya pernah berkata dalam sebuah wawancara bahwa pada hari pernikahannya, mereka berdua menyediakan waktu untuk kerja lab. Luar biasa!

    Dilansir dari Sky News, pasangan ini memiliki hasrat untuk penelitian dan onkologi yang mereka bawa ke perusahaan pertama mereka Ganymed Pharmaceuticals yang mereka dirikan pada tahun 2001. Perusahaan kemudian mulai meneliti kemungkinan menggunakan kode genetik yang dimodifikasi atau Messenger RNa (mRNA) untuk mengelabui tubuh agar melawan kanker dan mengembangkan antibodi pelawan kanker.

    Mereka menjual bisnis ini pada tahun 2016 seharga $ 1,4 miliar. Pada saat itu, mereka sudah sibuk membangun BioNTech yang didirikan pada 2008 untuk mengembangkan perangkat imunoterapi kanker yang lebih luas. Pekerjaan pasangan tersebut pada potensi mRNA terbukti sangat penting dalam pengembangan vaksin COVID-19.

    Pada bulan Januari 2020 kemarin, Profesor Sahin menemukan sebuah makalah ilmiah terkait wabah virus corona baru di kota Wuhan, Cina. BioNTech dengan cepat menugaskan sekitar 500 staf untuk memproyeksikan “kecepatan cahaya” untuk mengerjakan beberapa kemungkinan senyawa, memenangkan raksasa farmasi Pfizer dan pembuat obat Cina Fosun sebagai mitra pada bulan Maret.

    Sekarang, percobaan telah menunjukkan vaksin yang menggunakan bahan genetik mRNA ini 90% efektif untuk mendorong tubuh memproduksi antibodi. Koleganya menggambarkan bahwa Profesor Sahin sebagai “sederhana” dan bersahaja.

    Matthias Theobald, sesama profesor onkologi di Mainz University, tempat Profesor Sahin masih mengaja, ia berkata: “Dia adalah orang yang sangat sederhana dan rendah hati. Penampilan tidak berarti apa-apa baginya.”

    “Namun, ia ingin menciptakan struktur yang memungkinkan dirinya untuk mewujudkan visinya dan di sanalah aspirasi jauh dari sederhana.”

    Matthias Kromayer, anggota dewan perusahaan modal ventura MIG AG yang dananya mendukung BioNTech mengatakan, “Terlepas dari pencapaiannya, ia tidak pernah berubah dari sangat rendah hati dan menarik.”

    Baca juga, Anak Berkeinginan Jadi Influencer? Begini Cara Dukungan Orang Tua

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    Latest Posts

    POPULAR