Friday, 5 March 2021
[adrotate banner="3"]

Grab Financial Group Luncurkan Sobat Proteksi, Produk Asuransi Penyakit Kritis untuk Masyarakat Indonesia

Grab Fiancial Group (GFG), kemarin (2/3) mengumumkan peluncuran dari Sobat Proteksi. Yakni, sebuah produk asuransi penyakit kritis di Indonesia pertama yang bermitra dengan Mega...
More

    Latest Posts

    [adrotate banner="4"]

    Christina Koch: Astronot wanita NASA terlama di luar angkasa

    Christina Koch merupakan astronot wanita NASA yang melakukan penerbangan luar angkasa terlama. Koch juga merupakan bagian dari duo yang menyelesaikan perjalanan ruang angkasa wanita pertama, pada bulan Oktober lalu.

    Baca juga, NASA rancang astronaut wanita jelajahi ruang angkasa

    Hal ini merupakan suatu pencapaian pertama yang dilakukan astronot wanita NASA yang menembus luar angkasa. Astronot Christina Koch telah menetapkan rekor untuk penerbangan luar angkasa tunggal terpanjang oleh seorang wanita yang menyelesaikan 289 hari di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

    Pada perjalanan ke luar angkasa, Astronot Peggy Whitson di ISS pada 2016-17 juga memegang rekor perjalanan terpanjang. Namun, tinggalnya Koch yang dijadwalkan saat ini akan membawanya sedikit di bawah rekor 340 hari pada perjalanan Scott Kelly-Koch yang dijadwalkan kunjungan 328 hari untuk berada di stasiun ruang angkasa sampai Februari mendatang.

    Koch ditugaskan untuk mempelajari bagaimana perjalanan ruang angkasa dalam jangka panjang yang berdampak pada tubuh manusia, percobaan ini memberikan info yang bisa menjadi sangat penting ketika NASA memutuskan pengiriman astronot ke Mars.

    Pada bulan Oktober lalu, Koch dan Jessica Meir mengambil spacewalk pertama yang semuanya wanita melakukan perjalanan di luar ruangan dalam perjalanan Koch keempat kali. Tapi Koch tetap rendah hati tentang peninggalan ISS yang telah memecahkan rekor, dia mengatakan akan dengan senang hati melepaskan gelar percapaian terlama di luar angkasa tersebut.

    “Harapan nomor satu saya untuk tonggak ini, adalah bahwa rekor dilampaui kembali secepat mungkin. Karena itu berarti bahwa kami terus mendorong batas-batas.” Kata Koch kepada CBS This Morning.

    Koch memiliki latar belakang sebagai insinyur listrik untuk NASA, di mana dirinya bekerja pada instrumen ilmiah untuk beberapa misi badan antariksa. Dia menjadi astronot pada tahun 2013. Selanjutnya, Koch mengatakan dia tidak keberatan menjadi wanita pertama di bulan.

    Pada bulan Mei, NASA mengatakan misinya untuk mengembalikan manusia ke permukaan bulan akan disebut Artemis. Dalam mitologi Yunani, Artemis adalah saudara perempuan Apollo, yang meminjamkan namanya untuk serangkaian misi yang pada tahun 1969 membuat Neil Armstrong menjadi yang pertama menginjakkan kaki di bulan.

    Badan antariksa mengatakan misi Artemis akan membawa astronot NASA ke permukaan bulan pada tahun 2024 mendatang, termasuk wanita pertama dan pria pada berikutnya. Koch mengatakan penting untuk memasukkan wanita dalam persamaan ruang tersebut. “Sangat penting untuk tidak menolak ide inovatif, bahwa setiap orang memiliki peran, dan setiap orang memiliki tempat di meja saat kita bergerak maju,” tutupnya.

    1 COMMENT

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    Latest Posts

    POPULAR