Penjelasan WhatsApp Terkait Kebijakan Privasi Platformnya

0
166
WhatsApp Web

WhatsApp memberi penjelasan terkait kebijakan privasinya yang kontroversial. Kebijakan tersebut mendapat kecaman ketika pengguna semakin khawatir platform tersebut akan membagikan pesan mereka dengan perusahaan induk Facebook.

Dilansir dari The Verge, dalam pengumuman pada hari Kamis (18/2), perusahaan menjelaskan bagaimana pengguna dapat membaca kebijakan baru dan mempelajari bagaimana bisnis dan pesan pribadi yang memiliki standar privasi berbeda.

Kebijakan privasi baru tersebut menyangkut perpesanan bisnis di WhatsApp dan bagian dari data kamu yang dapat diakses bisnis tersebut. Sebagian besar pesan WhatsApp dienkripsi secara end-to-end.

Artinya, pesan tersebut hanya dapat diakses oleh orang yang benar-benar berbicara. Namun, WhatsApp juga memungkinkan pengguna mengirim pesan ke bisnis dan pesan tersebut tidak diberikan perlindungan yang sama.

Data dalam pesan bisnis dapat digunakan untuk tujuan komersial seperti penargetan iklan di Facebook dan beberapa di antaranya juga disimpan di server Facebook. Kebijakan privasi WhatsApp adalah upaya untuk menjelaskan perubahan tersebut, akan tetapi banyak pengguna menafsirkannya sebagai WhatsApp yang terdiri dari fokus privasi yang dikenal.

Menjelang peluncuran baru tanggal 15 Mei, WhatsApp berencana untuk emnawarkan kepada pengguna kemampuan untuk meninjau kebijakan privasi baru ini di dalam aplikasinya.

Perusahaan telah mencoba meyakinkan pengguna melalui fitur Status WhatsApp, akan tetapi sekarang platform tersebut akan menyertakan spanduk yang dapat disadap untuk menarik penjelasan kebijakan baru tersebut.

Lebih lanjut, WhatsApp juga menyatakan pada akhirnya akan meningkatkan pengguna untuk membaca kebijakan baru dan menerimanya untuk terus menggunakan aplikasi juga.

WhatsApp mencatat bahwa bisnis membayar hak untuk menggunakan WhatsApp untuk menjangkau pelanggan dan itulah salah satu cara WhatsApp dalam menyediakan aplikasinya secara gratis. Fitur utama WhatsApp tetap bersifat pribadi seperti biasa.

Tentu saja, hal ini tidak sekerah yang mungkin dipikirkan beberapa pengguna: WhatsApp mulai membagikan beberapa informasi pribadi seperti nomor telepon dan foto profil dengan Facebook pada tahun 2016 untuk meningkatkan rekomendasi teman dan iklan di aplikasi.

Kebijakan itu tidak menjelaskan apa yang berubah cukup baik bagi pengguna dan itulah yang diakui. Akan tetapi, WhatsApp juga berhasil menyelinap menggali di perusahaan lain yang menyambut keluarnya dari WhatsApp didorong oleh kebijakan:

Selama ini, kami memahami beberapa orang mungkin memeriksa aplikasi lain untuk melihat apa yang mereka tawarkan. Kami telah melihat beberapa pesain kami mencoba lolos dengan mengklaim bahwa mereka tidak dapat melihat pesan orang – jika sebuah aplikasi tidak menawarkan enkripsi end-to-end secar default. Hal itu berarti mereka dapat membaca pesan kamu. Aplikasi lain mengatakan bahwa mereka lebih baik karena mengetahui informasi yang lebih sedikit daripada WhatsApp. Kami yakin orang-orang mencari aplikasi agar dapat diandalkan dan aman, meskipun itu mengharuskan WhatsApp memiliki beberapa data terbatas. Kami berusaha keras untuk mempertimbangkan keputusan yang kami buat dan kami terus mengembangkan cara baru untuk memenuhi tanggung jawab ini dengan informasi yang lebih sedikit, tidak lebih.

WhatsApp secara tidak langsung mereferensikan Telegram, sebuah aplikasi yang mirip dengan Signal. Tampaknya, mendapat manfaat dari kebingungan atas apa yang berubah di WhatsApp. Telegram telah menangani kritkknya sendiri kerena tidak mengaktifkan enkripsi end-to-end secara default dan jelas. WhatsApp juga tidak ingin kamu melupakannya.

Baca juga,

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here