Huawei Hadirkan Pengemudian Otonom 5G + 4L di Pelabuhan Tianjin

0
Pelabuhan

Pada akhir tahun lalu, penumpukan bongkar muat peti kemas di pelabuhan menimbulkan gangguan parah pada rantai pasok global, dan sebagian besar supplier kehabisan stok selama perayaan Black Friday dan Natal, yang merupakan musim puncak untuk berbagai jenis penjualan. Untunglah, praktik automasi dan inovasi cerdas yang diterapkan di beberapa pelabuhan di Tiongkok diharapkan dapat mengatasi problematika ini.

Pada platform pengunjung pelabuhan di terminal peti kemas pada Bagian C Pelabuhan Tianjin di Tiongkok, pengunjung dapat melihat bahwa derek peti kemas beroperasi secara otomatis dan truk peti kemas listrik tanpa awak datang dan pergi.

Alat derek dermaga yang dikendalikan dari jarak jauh secara stabil mengambil kontainer yang memuat kargo dari kapal kargo, dan memuat kontainer ini ke truk kontainer listrik tak berawak.

Dengan panduan sistem satelit navigasi BeiDou, truk kontainer pergi ke stasiun penguncian/pembukaan kunci otomatis, sesuai dengan rute pengemudian optimal yang dihitung secara real time, untuk membuka kunci kontainer, dan kemudian berkendara ke halaman kontainer. Seluruh proses selesai dalam sekali jalan.

Pelabuhan

Salah satu penerapan inovatif utama untuk mengatasi hal ini adalah sistem transportasi horisontal cerdas berbasis AI sejati yang dikembangkan sendiri oleh Huawei, yang telah mencapai serangkaian “pertama di dunia”.

Penggunaan komersial skala besar dari ultra-L4 tanpa pengemudi, integrasi teknologi kecerdasan (ubiquitous intelligence) “5G+BeiDou” yang pertama di dunia, swasembada listrik hijau dan emisi nol karbon pertama di dunia, dan lain-lain. Pencapaian ini menjadi sebuah cetak biru bagi negara-negara lain untuk membangun pelabuhan cerdas dan rendah karbon.

Transformasi digital dan cerdas telah menghasilkan manfaat yang nyata bagi pelabuhan. Sebelumnya, pengangkutan peti kemas ke lapangan di dalam pelabuhan membutuhkan banyak truk serta pengemudi yang membutuhkan biaya tinggi. Pelabuhan Tianjin, misalnya, saat ini memiliki 76 truk kontainer.

Demi menjamin operasi sepanjang 24 jam selama 7 hari seminggu, setiap truk kontainer membutuhkan tiga pengemudi yang bekerja dalam tiga shift setiap hari. Itu berarti dibutuhkan total 210 pengemudi.

Pelabuhan

Di sisi lain, mengendarai rute tetap dalam tiga shift sangat melelahkan bagi pengemudi truk, sehingga menimbulkan bahaya keselamatan yang nyata. Saat ini, setiap peti kemas kini mengonsumsi 20% lebih sedikit energi, dan alat derek (crane) jadi lebih efisien 20% secara rata-rata, dengan setiap alat derek mengoperasikan 39 unit peti kemas per jam.

Pelabuhan Tianjin merupakan salah satu yang berteknologi paling maju dan merupakan hub penting untuk inisiatif One Belt One Road.

Baca juga : ViewSonic Umumkan Strategi Terbaru di Hari Jadi ke 35

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini