UMKM

Kisah UMKM Bekasi Andalkan 4G Telkomsel untuk Jualan Kentang Mustofa

post-img

Source : gadgetDiva

Sudah banyak orang yang tahu mengenai kuliner bernama kentang mustofa. Namun tak banyak yang paham, mengapa namanya Kentang Mustofa. Ternyata kentang ini dibuat pertama kali oleh chef presiden Soekarno yang bernama Opo Mustofa.

Kentang mustofa cukup menarik untuk dijadikan cemilan saat mengisi waktu senggang. Salah satunya adalah Kentang Mama Sazie yang berlokasi di Rawa Lumbu, Bekasi. Pemilik usaha ini adalah seorang ibu dan anak, Ratih dan ibunya, Bu Amah.

Ratih dan Bu Amah sejatinya merupakan pendatang di Rawa Lumbu. Mereka pindah dari rumah lama mereka di Jakarta Timur ke Bekasi pada 2014. Kala itu, Ratih bercerita, wilayah ini belum tersentuh teknologi 4G. Sehari-hari mereka hanya bisa menelepon melalui layanan GSM berbasis 3G, bahkan masih banyak yang pakai 2G.

Kentang MustofaKentang Mustofa Mama Sazie

“Sejak pakai 4G, berasa banget apa-apa kerjaan cepet kelarnya. Dulu usaha Kentang Mustofa ini juga dibikin karena memang kita pengen punya usaha rumahan. Terima order dari WhatsApp, langsung kirim pakai kurir ojek online kalau deket. Kalau jauh, ya pakai jasa logistik lain. Tapi kan tetep ngelacaknya butuh internet. Berasa banget sih cepetnya (jaringan 4G),” kata Ratih.

Dulu mereka hanya menjajakan Kentang Mustofa ini hanya di sekitar rumah dan saudara-sadara terdekat. Namun sekarang, sejak Bu Amah beralih ke 4G, pasaran mereka mulai meluas. Bahkan tetangga lama di Jakarta Timur kerap repeat order. Sayangnya, mereka belum memanfaatkan toko online di ecommerce-ecommerce ternama. Pasalnya, orderan dari WhatsApp sudah membuat kewalahan, ditambah Ratih yang masih bekerja. Tidak mungkin Bu Amah mengelola ini semua sendirian.

“Udah banyaklah dari WhatsApp juga. Insya Allah nanti kita kembangin ke ecommerce, tapi kayaknya belum sekarang. Sesuai kemampuan dan tenaga aja dulu,” kata Ratih.

Bu Amah menambahkan jika dia cukup kewalahan menangani orderan dari WhatsApp. Meski sendirian, dia sangat menikmati kesibukannya. Apalagi sejak beralih ke 4G, dia bisa melakukan semua dari smartphone-nya. Terima order, pesan ojek online, bahkan menelepon cucu kesayangan yang sedang berkuliah di Undip Semarang, bisa dilakukannya kapan saja.

“Kadang kalau Ratih kerja, engga ada orang di rumah. Ya video call siapa aja gitu. Kadang iseng pengen liat muka yang nelepon. Apalagi nelepon ga pakai pulsa lagi, ga perlu takut abis pulsa, tiba-tiba telepon mati. Kalau sekarang video call juga engga ada putus-putus atau kresek-kresek, lancar aja gitu,” jelas Bu Amah.

3G Sudah Tak Eksis Lagi di Bekasi

Bu Amah merupakan satu di antara puluhan ribu pelanggan Telkomsel yang kini sudah ‘hijrah’ dari 3G ke 4G. Meski terpaksa, akhirnya dia mengakui bahwa layanan 4G lebih baik daripada 3G. Tak hanya soal kecepatan tapi kesempatan yang lebih besar untuk bisa berkembang dan memperbaiki hidup di zaman yang serba digital ini. Tidak heran jika Bu Amah baru saja merasakan 4G karena Telkomsel sendiri baru mematikan 3G di 20 Juli tahun ini. Sebuah langkah yang harus dilakukan karena pemanfaatan 3G sendiri tidak maksimal di masyarakat. Seperti keluhan Bu Amah yang menyebut 3G memiliki kecepatan yang sangat lambat dan membuatnya tidak produktif.

Kentang MustofaMama Amah saat menggunakan 4G Telkomsel.

Menurut Pengamat Telekomunikasi, Heru Sutadi, teknologi yang terus berkembang mau tidak mau harus diikuti dan diadopsi. Apalagi jika demand di masyarakat pun berkembang. Misalnya SMS tak lagi banyak dipakai orang, lebih memilih menggunakan pesan instan. Atau aplikasi Zoom yang menggantikan rapat di kantor secara offline menjadi online. Semua hal ini juga membutuhkan kecepatan data yang lebih besar dan tidak bisa ditangani oleh jaringan 3G.

“Secara teknologi, 4G sudah stabil untuk diadopsi dan kita bisa beralih ke teknologi generasi berikutnya, yakni 5G. Namun kalau masih ada yang menggunakan 3G, kasihan mereka akan lompat langsung ke 5G. Makanya mau tidak mau harus dipaksa migrasi dulu, untuk pengalaman komunikasi dan kegiatan digital yang lebih baik,” ujar Heru.

Menurut Heru, dengan mematikan 3G sudah merupakan langkah yang tepat karena mau tidak mau mereka akan langsung berpindah ke 4G dan secara sengaja bisa merasakan dampak positif yang lebih besar dari teknologi tersebut.

Telkomsel komitmen dalam mendorong pemerataan dan kesetaraan akses telekomunikasi broadband terdepan di seluruh negeri, Telkomsel terus melanjutkan proses peningkatan/pengalihan (upgrade) layanan jaringan 3G ke 4G/LTE di sepanjang tahun 2022.

kentang mustofaMama Amah, yang membantu mengurus Kentang Mustofa Mama Sazie.

Migrasi 3G ke 4G Pelaku UMKM Kentang Mustofa

Proses peningkatan/pengalihan (upgrade) layanan jaringan 3G ke 4G/LTE dilakukan oleh Telkomsel secara bertahap dan terukur yang dibagi menjadi empat tahap. Tahap pertama telah selesai dilakukan pada Maret hingga Mei 2022 di 86 kota/kabupaten, tahap kedua selesai dilakukan pada Juni 2022 di 91 kota/kabupaten. Lalu tahap ketiga berlangsung mulai Juli 2022 dengan menargetkan 143 kota/kabupaten secara bertahap dan terukur.

Saat inilah pelanggan Telkomsel di Bekasi yang masih menggunakan 3G, seperti Bu Amah, harus rela mengganti kartu SIM-nya ke 4G. Saat ini, migrasi ke 4G masih berlangsung. Pasalnya, Pada Oktober 2022 ini, Telkomsel melakukan peningkatan layanan jaringan 3G ke 4G di 19 kota/kabupaten yang tersebar di Sumatera, Kalimantan, Maluku, dan Jawa Tengah. Kota/kabupaten tersebut meliputi Merauke, Mandailing Natal, Seruyan, Kapuas, Kutai Barat, Karanganyar, Boyolali, hingga Sleman. Antusias pelanggan Telkomsel yang berpindah ke 4G cukup besar.

Berdasarkan data Telkomsel, pada tahap kedua proses upgrade jaringan dari 3G ke 4G/LTE berlangsung, Telkomsel mencatatkan adanya peningkatan jumlah pelanggan yang melakukan migrasi ke uSIM 4G, yakni sebanyak 500 ribu pelanggan perbulan. Usai tahap ketiga, Sampai dengan saat ini, Telkomsel telah melakukan proses peningkatan/pengalihan (upgrade) layanan jaringan 3G ke 4G/LTE di 185 kota/kabupaten. Melalui proses upgrade jaringan dari 3G ke 4G/LTE ini, Telkomsel mencatatkan adanya peningkatan jumlah pelanggan yang telah beralih menggunakan uSIM 4G hingga 10%.

Peningkatan tersebut tak terlepas dari rangkaian inisiatif Telkomsel dalam menghadirkan beragam program dan produk menarik, di antaranya menghadirkan paket kuota data 4G yang terjangkau seperti kartu perdana dan paket internet SeruMAX dengan kuota data hingga 138GB (untuk pelanggan di wilayah Pulau Jawa, Bali dan Lombok), Paket BundlingMAX dengan harga Rp75 ribu mendapatkan kuota internet 16GB untuk pelanggan Telkomsel PraBayar baru yang bundling langsung dengan smartphone baru pilihan.

Untuk pelanggan eksisting yang telah melakukan migrasi (upgrade) ke device 4G berhak mendapatkan paket BundlingMax 4G dengan kuota 96GB dengan harga Rp 60 untuk 6 bulan dan tambahan kuota hingga 30GB jika pelanggan melakukan migrasi atau penukaran kartu non-4G ke kartu 4G (uSIM), baik dengan nomor yang sama maupun dengan nomor baru.

Menghadirkan program bundling smartphone 4G menjadi salah satu upaya Telkomsel untuk membuka peluang lebih luas bagi pelanggan yang terkendala karena belum memiliki device yang mendukung jaringan 4G agar bisa bermigrasi. Melalui program bundling smartphone 4G, Telkomsel menghadirkan ragam pilihan smartphone terjangkau yang telah mendukung akses jaringan 4G untuk dipilih pelanggan, seperti Samsung, Nokia, Advan, Oppo, Vivo dan lainnya. Telkomsel menghadirkan program bundling smartphone 4G dengan varian Samsung Galaxy A Series dan Galaxy M Series khusus di platform Blibli.com.

Saat ini, Telkomsel mencatat adanya persentase peningkatan jumlah device yang bermigrasi ke 4G sebanyak 46 persen. Meningkatnya jumlah pelanggan yang bermigrasi ke 4G juga tak terlepas dari upaya Telkomsel dalam memberikan kemudahan bagi pelanggan yang ingin menukarkan atau mengganti kartu non-4G ke uSIM 4G. Di antaranya pelanggan dapat memanfaatkan mekanisme online dengan mengakses mitra e-commerce (Shopee, Tokopedia, Bukalapak, JD.ID), serta memanfaatkan layanan GraPARI Online melalui tsel.me/graparionline.

Pada mekanisme online, pelanggan dapat merasakan manfaat lebih karena kartu uSIM 4G akan diantarkan langsung ke alamat tujuan pelanggan.

Dukungan Pemerintah

Direktur Jenderal Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika Dr. Ir.Ismail, M.T. mengatakan bahwa Kementerian Kominfo menyambut baik rencana peningkatan (improvement) 3G menjadi 4G. Kominfo berharap langkah yang diambil Telkomsel ini bisa terlihat dampaknya terhadap aktivitas sehari-hari masyarakat.

“Ini sebuah kesempatan bagi masyarakat untuk dapat menikmati layanan Telkomsel yang lebih baik. Kami di Kominfo melihat inisiatif Telkomsel untuk melakukan peningkatan kapasitas dan kemampuan dari jaringannya sangat ditunggu-tunggu oleh masyarakat. Karena jaringan telekomunikasi, khususnya koneksi mobile internet, saat ini sudah merupakan kebutuhan pokok bagi masyarakat.” jelas Ismail.

Menurut Ismail, untuk mendukung pengembangan jaringan 4G maupun 5G di Indonesia, diperlukan adanya improvement teknologi dari 3G menjadi teknologi yang lebih tinggi kemampuannya. Berdasarkan pengaturan di bidang telekomunikasi, operator seluler mempunyai hak untuk memilih teknologi dalam pengoperasian jaringannya sehingga hal ini dapat menjadi dasar bagi operator untuk dapat meningkatkan layanan berbasis 3G ke layanan berbasis 4G atau teknologi yang lebih tinggi dengan tetap memperhatikan kepentingan dan perlindungan pelanggan.

Direktur Network Telkomsel Nugroho mengapresiasi kepercayaan dan dukungan yang diberikan oleh Kementerian Kominfo RI dengan mulai dilakukannya proses upgrade seluruh jaringan 3G ke 4G/LTE secara bertahap dan terukur pada tahun ini.

“Dukungan tersebut memberikan semangat tambahan bagi kami untuk memastikan seluruh rangkaian proses upgrade jaringan yang dilakukan dapat berjalan lancar dan tuntas, dengan tetap mengedepankan kenyamanan pelanggan dalam mengakses jaringan broadband terdepan dari Telkomsel sesuai dengan target hingga akhir tahun 2022. Kami meyakini, upaya ini akan meningkatkan pengalaman gaya hidup digital masyarakat, sekaligus membuka percepatan transformasi perekonomian nasional melalui pemanfaatan teknologi berbasis digital terkini,” ujar Nugroho.

Dipastikan ada banyak Bu Amah – Bu Amah lain di seluruh Indonesia yang sudah merasakan kehebatan jaringan 4G Telkomsel di wilayahnya.

Cek berita teknologi, review gadget dan video Gadgetdiva.id di Google News.

Suka dengan artikel di atas? Click to DONATE


author-img_1

Siti Sarifah Aliah

Reporter

Jurnalis teknologi dan gadget sejak 2005. Mulai dari Majalah Digicom, pernah di Tabloid Ponselku, pendiri techno.okezone.com, 5 tahun di Viva.co.id, 2 tahun di Uzone.id. Pernah bikin majalah digital Klik Magazine, sempat di perusahaan VAS Celltick Technologies. Sekarang jadi founder Gadgetdiva.id, bantuin Indotelko.com dan Gizmologi.id. Supermom dengan 2 orang superkids. update

Artikel Terkait

testing embed testing embedtesting embed
UMKM

testing embed testing embedtesting embed

testing embed testing embedtesting embedtesting embed testing embedtesting embedtesting embed testin..

Kisah Perjalanan Brand Lokal Avoskin bersama Shopee
UMKM

Kisah Perjalanan Brand Lokal Avoskin bersama Shopee

Terinspirasi oleh keberadaan alam, Avoskin bertujuan untuk memberikan pengalaman skincare yang aman ..

Wahyoo Ventures Hadir Dukung Pertumbuhan UMKM Kuliner
UMKM

Wahyoo Ventures Hadir Dukung Pertumbuhan UMKM Kuliner

Startup Food Enabler, Wahyoo, telah membuktikan komitmennya dalam membantu kesejahteraan UMKM kuline..

Kisah Sukses Wenny, Bangun Karier Affiliate di TikTok dari Rumah
UMKM

Kisah Sukses Wenny, Bangun Karier Affiliate di TikTok dari Rumah

Gadgetdiva.id – Wenny, seorang kreator TikTok yang berbakat, telah membuktikan bahwa memban..

XL Axiata dan OCBC Luncurkan Fasilitas Pinjaman Modal Usaha Bagi Womenpreneur Indonesia
UMKM

XL Axiata dan OCBC Luncurkan Fasilitas Pinjaman Modal Usaha Bagi Womenpreneur Indonesia

Gadgetdiva – Menyambut International Women’s Day 2024, PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) m..


;