Tuesday, 11 May 2021
More

    Latest Posts


    Tren kecantikan ala Korea ini bakal ganti tren glass skin di 2020

    Paradiva, mengulas balik ditahun 2019 tren kecantikan glass skin yang sempat viral di platform Instagram dan Pinterest ini rupanya mendominasi peluncuran perawatan kulit baru. Dimana, jenis kulit yang terlihat bebas kusut dan sepenuhnya matte ini menjadi tren Makeup yang diminati banyak kaum wanita. 

    Tren Kecantikan glass skin

    Tren Makeup ini menjadikan kulit wajah yang terlihat berkilau dengan mixing oils, serum, moisturiser, dan exfoliators yang membuat kulit begitu lembab dan bercahaya sehingga terlihat hampir transparan dan reflektif.

    Tapi ditahun 2020, kabarnya akan ada perawatan kulit ala Korea lainnya yang akan menjadi tren diwaktu mendatang yaitu cream skin. Stylecaster, salah satu pendiri Soko Glam, Charlotte Cho menjelaskan bahwa cream skin merupakan konsep dan juga tampilan wajah yang dapat menggabungkan ritual Makeup yang rumit hanya dalam satu produk dengan konsistensi yang lebih ringan, lebih segar.

    Charlotte menunjukkan cream wajah yang merupakan campuran dari toner dan pelembab sebagai produk yang disukai semua orang di Korea. Hasilnya akan membuat kulit kamu tidak lagi terlihat seperti glass skin yang lembab dan begitu mengkilap, bahkan sebaliknya, kulit sangat lembut, lembab dan kenyal.

    “Glass skin lebih fokus pada rutinitas perawatan kulit, menawarkan corak transparan, jernih dan bercahaya menggunakan beberapa produk, sedangkan kulit krim lebih lembut dan menggabungkan pelunakan dan penyerapan kekuatan toner dengan hidrasi dan manfaat pelembab.” Kata Lisa de-la-Plain, juru bicara Beauty Flash.

    Besar di antara para obsesi perawatan kulit Korea, Laneige Cream Skin Refiner, merupakan pilihan populer bagi mereka yang menemukan pelembab paling berat, tetapi toner atau esens tidak cukup untuk memuaskan kulit dan memberikan efek glowing pada wajah.

    Produk ini dapat ditap-tap ke kulit wajah dengan lembut menggunakan jari-jari, tetapi ada tren untuk menerapkan balutan kapas yang direndam sebelum aplikasikan ke pipi, dagu dan dahi dengan tujuan agar menyerap dan kemudian memijat wajah secara perlahan.

    Selanjutnya ada juga produk Lixirskin Universal Emulsion, yang memiliki tekstur seperti susu, menghaluskan kulit yang kering dan memberikan kelembaban karena squalane, yang cenderung menyumbat pori-pori daripada minyak.

    Jika paradiva menginginkan sesuatu yang lebih ringan, coba Shiseido Future Solution LX Concentrated Balancing Softener. Bagi kamu yang menginginkan kulit terlihat agak basah tanpa lengket, Avène Hydrance Light Emulsion, memberikan rasa lembab yang tahan lama.

    Lisa juga merekomendasikan Decléor Hydra Floral White Petal Skin Perfecting Hydrating Milky Lotion. “Ini membantu mengurangi munculnya bintik-bintik gelap dan cacat kulit, menghaluskan tekstur kulit dan mengungkapkan kulit yang cerah dan bercahaya.

    Tidak seperti efek glass skin, yang melibatkan beberapa rangkaian produk, cream skin hanya terdiri dari satu produk, tetapi paradiva harus memastikan bahwa kulit kamu dibersihkan dengan benar.

    Hapus segala riasan dengan air misel atau pembersih balms dan ikuti dengan pembersih berbahan dasar air lembut untuk memberantas setiap pori wajah. Coba CeraVe Hydrating Cleanser, The Ordinary Squalane Cleanser, atau Glossier Milky Jelly Cleanser, ya!

    Nah, kira-kira paradiva bakal suka efek wajah glass skin atau cream skin, nih?

    Baca juga, 5 balutan Makeup ini bakal jadi tren di tahun 2020

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    Latest Posts

    POPULAR