Ini Bedanya Nintendo Switch Oled Vs Nintendo Switch

0
512

Menurut yang sudah Gadgetdiva.id kutip dari Techradar, Nintendo Switch OLED telah diumumkan, dan ini adalah rilis yang terbesar keempat dalam seri ini. Nintendo Switch diperbarui dengan masa pakai baterai yang lebih baik dan CPU baru pada tahun 2019.

Nintendo Switch OLED merupakan peningkatan paling menarik untuk seri genggam sampai saat ini. Versi baru ini memiliki layar OLED, mirip dengan tampilan ponsel papan atas seperti Samsung Galaxy S21. Dalam bagian ini kita akan melihat mengapa Switch OLED lebih baik daripada LCD asli, dan peningkatan lain yang akan pengguna dapatkan di Nintendo Switch OLED.

Berapa perbandingan harga keduanya?

Nintendo hanya mengumumkan harga di AS dan Australia untuk OLED Switch. Harga Nintendo Switch OLED adalah $350 / AU$539 atau sekitar Rp 5,1 juta Rupiah, $50 / AU$90 atau sekitar Rp. 724 Ribu Rupiah, lebih tinggi dari Nintendo Switch ‘standar’ $300 / AU$449 atau sekitar Rp 4,3 Juta Rupiah. Mereka yang berada di Eropa dan Inggris mungkin harus membayar £349 atau sekitar Rp 6 Juta Rupiah, meskipun ini adalah angka tebakan terbaik untuk saat ini. Harga Nintendo Switch saat ini menunjukkan £ 299,99 atau sekitar Rp 5,2 Juta Rupiah adalah harga minimum yang mungkin diminta. Nintendo telah mengkonfirmasi bahwa Switch OLED akan tersedia mulai 8 Oktober. Stok kemungkinan akan terbatas, siapkan jari Anda untuk mengklik checkout ya, Paradiva.

Desain Nintendo Switch OLED vs Nintendo Switch 

Nintendo Switch OLED terlihat mirip dengan Switch yang asli. Ini memiliki Joy-Cons yang dapat dilepas, tata letak tombol yang sama, dan bahkan hadir dalam skema warna Neon Biru dan Merah cerah yang familier.

Namun, versi yang paling sering Anda lihat secara online menjelang rilis Switch OLED adalah versi warna Putih yang terbaru.

Ada beberapa perubahan desain penting lainnya. Bezel tebal dari layar Switch asli telah dipangkas secara signifikan, dan panel LCD 6,2 inci telah diganti dengan panel OLED 7 inci yang hidup. Ini memberi OLED Switch tampilan baru yang tidak terlihat kuno dan tidak ada perbedaan ukuran yang signifikan dengan model baru, meskipun menggunakan layar yang lebih besar, yakni 0,1 inci lebih panjang, pada 9,5 x 0,55 x 4 inci.

Ini berarti bahwa pengontrol Joy-Con yang Anda beli akan berfungsi dengan baik dengan Nintendo Switch OLED. Konsol baru menggunakan sistem ‘rel’ yang sama untuk aksesori tersebut.

Nah, Nintendo juga telah mendesain ulang speaker Switch OLED. Mereka masih berada di bagian bawah genggam, satu ke setiap sisi, tetapi Nintendo menjanjikan audio yang “ditingkatkan”. Kami berharap untuk output frekuensi rendah yang sedikit lebih baik dan peningkatan volume maksimum, yang akan kami lihat lebih dekat ketika kami mendapatkan Nintendo Switch OLED untuk diamati.

Seperti sebelumnya, OLED Switch dilengkapi dengan dock, untuk memungkinkan pengguna bermain game di TV. Namun, itu tidak menawarkan output 4K yang banyak diharapkan di konsol Nintendo Switch Pro. Memutar di dok dan 1080p tetap menjadi resolusi output maksimal, dan tampilannya adalah 720p saat diputar dalam mode genggam.

Nintendo juga menggandakan penyimpanan internal di Switch OLED, dari 32GB menjadi 64GB. Pengguna juga memiliki opsi untuk menambahkan kartu microSD jika membutuhkan lebih banyak ruang.

Daya tahan baterai-nya tetap sama dengan Nintendo Switch yang diperbarui pada 4,5 hingga sembilan jam. Ini lebih baik daripada peluncuran Switch 2,5 hingga 6,5 ​​jam, tetapi OLED Switch tidak membawa peningkatan nyata di sektor ini.

Tampilan Nintendo Switch OLED vs Nintendo Switch

Inilah bagian yang menarik. Nintendo Switch terbaru memiliki layar OLED. Panel layar ini memiliki piksel emisif, yang berarti bagian hitam dari gambar layar akan terlihat sangat hitam pekat bahkan jika pengguna bermain di bawah selimut dalam kegelapan yang sempurna.

Dengan Nintendo Switch standar, warna kulit hitam terlihat sedikit abu-abu dalam kondisi ini. OLED Switch akan jauh lebih baik untuk game sebelum tidur daripada model lama, dan akan membantu gaya seni Nintendo yang sudah penuh warna lebih menonjol.

Kedalaman warnanya juga akan jauh lebih baik. LCD Switch menawarkan warna tingkat sRGB – standar warna yang dirancang pada pertengahan 90-an untuk menstandardisasi tampilan pada printer, monitor, dan internet.

Layar OLED memungkinkan Nintendo memperluas jangkauan warnanya ke standar yang lebih luas seperti DCI P3, yang sekarang menjadi tujuan Apple iPhone. Ini berarti warna yang lebih berani dan tampilan layar yang akan lebih jelas.

Ini juga merupakan layar terbesar yang dimasukkan ke dalam konsol Switch. Memiliki ukuran 7 inci, naik dari 6,2 inci dari desain asli Nintendo Switch dan 5,5 inci dari Switch Lite.

Tidak ada perubahan dalam resolusi. Nintendo Switch OLED tetap menampilkan layar 1280 x 720 piksel. Banyak yang mengharapkan peningkatan hingga 1080p (dan bahkan ada rumor tentang penawaran 4K) dalam desain “generasi berikutnya”.

Kami juga memiliki beberapa kekhawatiran tentang panel tampilan ini. Pada bulan Maret, kami melaporkan bahwa Nintendo berencana menggunakan panel Samsung Display untuk versi Switch yang diperbarui.

Nintendo kemungkinan akan memperkontrol kecerahan yang cukup ketat, karena daya layar yang lebih tinggi menyebabkan pengurasan daya yang lebih besar, dan jelas ingin mempertahankan masa pakai baterai yang solid dari penyegaran Switch 2019. Switch OLED dilengkapi dengan sensor cahaya untuk mengontrol pengaturan kecerahan otomatis layar dengan lebih baik.

Namun, layar OLED kecerahan puncak yang tinggi dapat membuka pintu untuk HDR, rentang dinamis tinggi. Ini tidak layak di Switch saat ini karena tidak memiliki tampilan untuk itu, dan konektor HDMI 1.4 Switch asli tidak disesuaikan untuk HDR (bahkan jika secara teoritis memiliki bandwidth untuk warna 10-bit pada 1080p).

Kekuatan Nintendo Switch OLED vs Nintendo Switch

Layar OLED dari Switch yang baru akan membuat game terlihat lebih mewah, lebih berani, dan lebih imersif dari sebelumnya.

Nintendo telah mengkonfirmasi bahwa Switch OLED memiliki prosesor dan RAM Nvidia Custom Tegra yang sama dengan Switch saat ini, yang berarti tidak ada peningkatan daya. Dengan itu, berarti tidak akan membuka potensi baru bagi pengembang untuk menghadirkan game yang lebih komprehensif ke konsol baru. Artinya, Switch OLED akan dapat memainkan semua game yang sama dengan Switch – dan sebaliknya.

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here